Friday, September 21, 2007

hish

"korang nie apa masalah korang kacau aku?, aku cuba menengking membranikan diri.

"masalah kau kami ialah taktahan tengok bontot kau!! hahaha!!", derian gelak ketawa memecah gema di dalam bilik air itu.

"sini kau!!, arah art sambil menarik tangan aku.Aku cuba menepis dan melawan, tapi kudrat art lebih kuat dari ku.Apalah daya hendak melawan mereka yg lebih besar dari aku dgn wajah penyangak yg sungguh menakutkan.

Art mengheret aku lalu menendang perut ku..
a.."argghh..sakit lah!!, aku menjerit sambil menekan perut yg mula memulaskesakitan.
"nanti kami bagi kau sedapp!!!hahaha..." , kata art seraya mengangkat kening ke arah kawan-kawannya itu.
Sorakkan semakin kuat.Aku cuba bangun tapi aku ditujah dari belakang beralaskan tuala sambil mereka ketawa terbahak-bahak mempersenda seperti merogolku.
Art mula membuka tuala yg dipakainya.Keris jantannya yg lembik dihalakan kewajahku.
sial!!!, jerit aku dalam hati.
"isap!!, kata art sambil menunjukkan buku limanya ke wajahku.
Aku merangkak perlahan.menghisap lagi batang butohnya seperti semalam.Aku memegang kemaluannya.Tiada bau
seperti semalam.Mungkin disbbkan baru sahaja selesai mandi menyebabkan bau tengit butohnya hilang.
Art mula merodok-rodok kemaluannya ke dalam mulut ku.tekak ku rasa loya.
"jom..!!Kita balun dia!! , art menunjukkan isyarat kepada kawan-kawannya.
"ayam kita dah jadi baik!!haaha, gelak mereka kuat-kuat.
Salah seorg yg lain menyentap tuala yg kupakai.
"Wow!! kata salah seorg yg bermuka syaitan dan bertatoo di lengan kiri.
Dia menyuruh kawannya dua org memegang aku.tangan ku dipegang.Aku dipaksa menonggeng.
Ya allah!! apalah pulak yg hendak merka buat nih?aku meronta-ronta sambil berfikir cara utk melepaskan diriku.Adakah mereka hendak meliwat aku??, getus hati ku ketakutan.Riak mukaku berubah.
"Jgn bangg!! Jgn!!, aku merayu pada mereka.
kepala ku menoleh melihat dibelakang , rakan art tadi tersengih sambil bermain-main anunya.
Zruppp!!!, tersentak aku terasa duburku koyak ditekan oleh batang butoh lelaki itu.
argggggggggg!! sakiiiiiiiiiiiiitt!! aku menjerit sekuat hati.
mulutku dipekup oleh art dan aku rasa pedih sepeti duburku dirodok oleh besi panas yg keluar masuk tak henti-henti.
Adehhhh...sakitt bang!!
Art memegang erat tanganku.Aku cuba untuk membetulkan posisi supaya tujahan itu lebih tepat dan tidak mengoyakkan lagi liang duburku.
Tuhan...siksanya hanya kau yg tahu.Sakit.Perit.pedih segala aku rasa bagaikan dirogol tanpa belas kasihan.
Duburku dihentak.Dihenyak dan dibuat seperti kemaluan seorg wanita.
Air mata ku menitis kerana tidak tahan menanggung keperitan menjadi bahan nafsu serakah mereka.
"babii!!! aku menjerit..
Art mencengkam pipiku dgn tangannya yg kasar.
"apa kau cakapp??brani kau cakap kami babi?? hah??
Sekarang kau cakap SEDAP!!
"cakapppp!!!,
jerkah art pada ku.
"Ses..se dapp bang.., kataku terketar-ketar.
"Cakap kuat!! Cakap nak lagi!!!, haha, jerkah art sambil ketawa melihat aku menangis.
Mereka memaksaku mengulum, menjilat dan semua perkara ttg apa yg pernah kulihat di dalam video porno yg dilakukan oleh pelakon wanita dibuat oleh aku tanpa membantah.
Airmata menitis menahan kesakitan.Mulutku dirodok dan mereka menindih serta merogolku tanpa belas kasihan.
aku meraung tapi tiada siapa yg dengar raunganku.
"hahaha...mereka bergelak sambil bergilir-gilir merodok duburku.
salah seorg yg berbatang lebih 7 inchi serta berurat tebal mula menghenyak liang duburku yg semakin terbuka luas.
arghhh.!!! aku menjerit kesakitan.
Terasa penuh, padat dan sendat liang duburku ditekan dan ditari oleh lelaki kedua ini.
Batangnya yg cukup besar kurasa mengembang dan berdenyut-denyut di dalam rongga duburku.Dia menghentak dengan kuat.
aku menjadi semakin sakit dan pedih.
lama kelamaan kurasa batangnya sudah sebati dgn rentak tujahannya.
aku mula menjadi sedap dan konekku mengeras perlahan-lahan.
"aahh..nak keluar dah!! nak keluar dah!! ahhhhhh!!! aku terdengar lelaki yg merodok aku bercakap seperti org hilang akal.Berdas-das semburan air mani panas aku rasakan di dalam liang duburku.Dia menggelupur kesedapan.Sisa-sisa air mani dihalakan kemulutku.
Tanpa melawan aku menghisap bekas sisa-sisa maninya itu.
"aaa...macam tu laaa..., kata lelaki binatang itu puas.
Yg lain-lain sekadar melancap ke mukaku.Bila mereka mengerang kesedapan mereka menyuruh aku menghisap kemaluan mrk cepat-cepat.Seperti ingin mencepatkan aksi itu, aku menghisap sepertibayi yg dahagakan susu.Pancutan air mani yg likat membuak menerjah ke dalam mulutku.
Bertubi-tubi pancutan air mani menjadi minuman ku pagi tu.Pelbagai jenis air mani daripada 4 orang berwajah binatang telah aku telan.
aku cuba utk muntah.tapi apakan daya..mulutku dicengkam kuat oleh mereka supaya aku menelan kesemua sisa-sisa itu.pada firasatku, jika aku meluah ke lantai sekalipun tentu aku mesti menjilatnya semula seperti sewaktu bersama art di dlm sel semalam.
" amacam?? baik tak ayam aku??, kata art kepada kawan-kawannya.
mereka menepuk2 punggungku lantas ramai-ramai berlalu dgn hilaian ketawa
meninggalkan aku keseorangan.
aku menangis.Tidak pernah aku bayangkan begini kehidupan yg terpaksa kuterima di dalam penjara.

'budak!!, kau org baru ye?, tiba-tiba kedengaran suara seseorg yg mendengar rintihan dan tangisanku.
"baik kau blah dari bilik air ni cepat! nanti warden sampai kau nahas!!, kata suara itu lagi.
Aku bingkas bangun.Melangkah longlai menuju ke sel.Siren dibunyikan.Masa telah tiba utk kami keluar membersihkan kawasan penjara.
Aku ternampak budak yg menegur ku sebentar tadi.Orgnya tinggi berbadan tegap.
Umurnya mungkin sebayaku.Teringin jugak aku mengenalinya tapi
aku takut di marahi warden yg memantau kerja-kerja pembersihan longkang pada hari itu.Sewaktu aku membersihkan tangan aku terserempak dgn dia.Dia tersenyum menampakkan lesung pipitnya seperti pelakon Filipina , Jericho Rosales.

"ko sabar la ek? Diorg mmg macam tu dgn org baru.Nama aku Manzur tapi kat sini diaorg panggil aku panjang", katanya seraya menghulurkan tangan.

Aku menggengam tangan sambil membalas ' nama aku, suhaimi..."

Setelah ditolak utk berkumpul semula aku melihat dia berlalu dgn pantas.

Bila aku tiba di sel semula, aku benci dan menyampah kerana terpaksa bertembung dgn art lagi.barua tu patut ditikam, getus hati kecil ku geram.
Art meletakkan tangannya di atas dahi sambil tidur dikatilnya.
"Budak!! urut aku!!, kata art memberi arahan.
Aku bangun terketar-ketar mengurut belakangnya.
"aahh sedap..macam tula kalau nak selamat!!, katanya tersengih menampakkan gigi kuningnya.
dia tersenyum sambil memerli aku' konek kau tadi keras kan? kau pun syok ek kena toron?
aku diam.tanganku kebas mengurut belakangnya yg berketul-ketul bagaikan batu itu.
"Oii aku tanya kau!! pekak ke?
"Kau sedap ek tadi??
aku diam.tak tahu apa yg aku patut jawab.
"tt.tak bang!!saya tak pernah kena buat macam tu.Tolonglah jgn buat macam tu lagi bang.Kalau abng suruh buat benda apa pun saya ikut tapi tolong jgn buat lagi bang.
"hahaha...tadi konek ko keras je aku tgk.pesal???
"Kau sedap kan?

..aku diam
"sini la bodoh!! dia mengarahkan aku mengurut pahanya.aku cepat-cepat beralih mengurut kepahanya yg kekar.
"Kuat laa siiKit urut tu!! Urut macam bapok!!, kata art sambil menolak kepalaku .
Taang!! tang!!bunyi kayu corta warden mengetuk besi sel.
"Datuk!! mintak tolong dia uruh sekejap la datuk!! Dia pandai urut., kata art pada warden itu tersengih sprt kerang busuk.


sial!!! bila masa aku pandai urut?.Banyak persoalan yg masih bermain dikepalaku.
Kenapa dia panggil warden itu datuk?
warden itu hanya berdehem.Sepatah pun tidak dilayannya.Mungkin sekadar datang utk memeriksa fikirku.
Jari-jariku trus mengurut art.
Sewaktu warden itu pergi.art memberitahuku supaya menghormati warden dgn memanggil gelaran datuk kepada mereka.
ah!! aku pedulik apa, bisik hati kecilku.
Tiba-tiba aku terasa seluar yg art pakai mula mengembong dibahagian anunya.
babi!! seks kuat!! macam binatang!! aku trus mengurut tanpa mempedulikan bonjolan yg semakin
mengembang di dalam seluarnya.
Semakin lama aku terasa kekerasan batang art mencanak-canak.
sial!! aku mula panik kerana tidak mahu diapa-apakan lagi.
"Woii..urut sinih!!, art menarik tanganku supaya mengurut batang butohnya yg semakin mengembang.
Ludah sikit la bodoh!!bagi licin!!, jerkah art pada aku lagi.
aku meludah tetapi belum sempat aku meludah, mulut ku disumbat oleh butuhnya yg besar dan kenyal itu.
AKu hisap tanpa disuruh lagi.Seperti biasa aku mahu dia cepat pancut.Tetapi alangkah terkejutnya aku apabila art mula meramas konekku.
sedap tak??
aku mebiarkannya sahaja..
Art menarik tanganku dan menyuruh aku berdiri.
Dia bingkas bangun dan plopp! kepala kemaluanku berada di dalam mulut art.
ahhhh..sedapp bangg!! aku merintih.
tikaman lidah art dikepala konek dan memusar turun ke celah kelangkangku membuatkan aku senyap dan syahdu.
aku terasa betapa sedap dan indahnya hisapan art sehingga aku rasakan mala kekasihku juga tidak setanding dgn hisapan yg dibuat oleh art.
aah..aku terasa bagaikan airmani di dalam kantungku hendak menyembur memancut kemulut art. Art mengulum-ngulum buah pelirku.
Aku dapat rasakan yg art seperti seorg yg sudah biasa menghisap konek org.
Aku mengerang kesedapan..ahhh..
sikit lagi kurasakan ingin memuntahkan lahar yg tersimpan di dalam kantung telurku.
tapi art bijak.Lidah nya kembali turun meneroka lubang dubur dan celah kelangkangku.
aku kembali mengawal ejakulasi .Bila lidah art berpusar dikeliling kepala konekku, aku rasa seperti air maniku ingin menyembur-nyembur keluar.
"saya nak pancut bang!! kataku..
art mula melajukan hisapannya.
dan..kelajuan itu menyebabkan aku semakin sedap seterusnya memuntahkan beberapa das mani ke dalam mulut art.
Setelah sekian lama aku tidak melancap, inilah pancutan paling indah aku rasakan.
hhee...art menyapu mulutnya dgn kain kotor di situ.
"Best tak, budak?
"Mesti kau sedap sgt kan?
, tanya art seolah-olah membangga dirinya yg mampu memberikan
hisapan terbaik padaku sebentar tadik.
Dalam diam aku akui yg cara art menghisap sememangnya 'sedap sgt!'


.................
"woi!! kau ingat aku isap best? Esok aku nak tengok kau main dgn sorang budak bekas anak ayam aku bernama ''panjang' pulak!! hahaha..


Dia punya konek paling panjang dalam tempat ni..hahaahha.., art ketawa sinis.
aku semakin takut.Tapi aku rasa daripada aku menunjuk-nunjuk rasa takutku,lebih baik aku biasakan sahaja diriku dgn perbuatan jahanam seperti ini.
aku semakin berani bertanya pada art.
'Panjang?? adakah panjang itu?, hatiku mula berdetik.
"hahaha..dialah THE BEST COCKSUCKER!!
"Esok aku bawak kau jumpa dia!!!, kata art sambil mengesat sisa-sisa taburan air maniku di birai katilnya.

~ bersambung...



Mira

Mira ni isteri orang dan sekarang ni kerja sebagai pembantu peribadi (PA) kepada ceo tempat aku kerja.Dah kahwin dan anak dua.Badan OK kira solidla. Aku memang dah lama geram dengan dia ni dan memang aku nak sangat fuck dia ni. Satu hari tu, dia balik lewat sebab nak kemaskan bilik ceo yang baru lepas ubahsuai. Aku saja tinjau dah tu nampak dia sorang sahaja ada. Aku pun terus terlintas inilah masa dia nak main dengan dia. Aku kunci pintu depan dari dalam dan aku masuk bilik ceo pelan-pelan. aku tutup pintu bilik ceo pelan-pelan. Mira masa tu tengah membelakangkan aku kemaskan rak buku ceo.terus aku peluk dia dari belakang. mira jerit "naz..apa ni, kau gila ke" . aku tak cakap banyak terus aku cium mulut dia dan ramas buah dada dia. terlepas penyapi di tangan dia .

Dia meronta-ronta.aku pun terus baringkan dia atas meja ceo yang besar katil bujang tu. aku tekan kedua-dua tangan dia dengan tangan aku, sambil mulut aku terus melumat mulut dia hingga meleleh air liur dia . aku gigit leher dia dan dengan pantas aku rentap baju kurung dia dan tangan aku satu lagi rentap kain sarung dia tinggal hanya tudung dia coli dan seluar dalam dia. aku cabut tudung dia dan aku rentap hingga putus bra dia. tetek dia yang tah berapa kali diuli oleh suami dia masih mekar, mengkar dan kental , megah berdiri dan kenyal. terus aku gomol dengan lidah aku kedua-dua buah dada dia. lepas tu aku rentap seluar dalam dia sampai putus dan aku tanggalkan pakaian aku. kami berdua dah telanjang bulat. Mira mula menangis memikirkan apa yang akan terjadi nanti. Aku songsangkan badan aku, aku buka mulut Mira dan suapkan zakar aku . Mira cuba tolak tapi aku pegang mulut dia. kerana takut mila pun mengulum zakara aku dan aku yang melancapkan zakar aku keluar masuk ke dalam mulutnya. sambil tu aku terus menggomol cipap Mira dan menggigit kelentit Mira. "Naz ,lease jangan , I dah ada husband dan anak.

Aku betulkan kembali posisi aku dan aku kangkangkan kaki Mira seluasnya . Aku letak zakar aku betul-betul depan cipap Mira. Mira mula menendang-nendang aku" Jangan Naz, Jangannnnn, Mira tak nakkkkkk" Mira menjerit sekuat hatinya. Aku tak peduli, terus kau tolakkan zakar aku menjunam masuk hingga ke dasar cipap Mira. "Naz, Jangannnnnn, Aghhhhhhhh....nooooooooo.....

Aku mula berdayung zakar aku keluar masuk ke dalam cipap Mira dengan selajunya. MIra dah tak meronta lagi mungkin sebab semuanya dah berlaku. Aku dayungkan lagi sedalam yang mungkin dan selaju yang mungkin. Hingga aku rasa dan nak klimaks, aku hentak sekuat hatiku zakar ku ku benamkan sedalam-dalamnya hingga ke dasar cipap Mira dan terus aku pancutkan air mani ku ke seluruh ruang cipap Mira dengan banyaknya hingga meleleh keluar . Lalu aku terbaring atas badan MIra .Mira menangis tersedu-sedu akibat persetubuhannya dengan aku. Tapi beberapa ketika MIra bersuara. " Naz, you start it , form now on I'm yours . It's your responsibility to fuck me everytime I need.

Sejak itu aku dan mira akan melakukan hubungan sex setiap masa dan waktu yang terluang hingga kadangkala 3, 4 kali sehari. Dan hingga kini MIra dah jadi aku punya isteri simpanan dan kami pantang jumpa , maka akan berakhir dengan pancutan maniku dalam cipap MIra. Yang bestnya kedua-dua husband dan wife kami tak tahu.


Peristiwa ini berlaku pada suatu petang semasa aku mencari kambing bapa aku hilang sekor. Hari itu pun gelap nak hujan semasa aku sampai dibelakang rumah Makcik Bibah hujan pun turun dengan lebatnya. Aku yang tiada pilihan terpaksa berteduh dicucur atap sebelah bilik mandi makcik Bibah.Sebenarnya makcik Bibah ni janda kematian suami. Dia mempunyai dua orang anak, dua dua perempuan dan sedang belajar diuniversiti semasa itu, jadi tinggallah makcik Bibah seorang diri. Dikampung dia dihormati kerana dia seorang pendiam, alim,suka tersenyum dan bertudung bila keluar rumah.


Sedang aku termenung menunggu hujan reda,tiba tiba lampu dibilik mandi makcik Bibah menyala dan cahayanya keluar dari dinding zink yang berlubang lubang.Aku pun melekapkan mata aku dekat salah satu lubang. Aku nampak jelas makcik Bibah berkemban masuk bilik mandi dan terus berbogel. Itulah pertama kali aku melihat perempuan berbogel dan seperti ada kejatan letrik memanaskan tubuh aku bila terlihat tubuh makcik Bibah tampa seuratbenang pun.Takku sangka tubuh makcik Bibah sungguh mengghairahkan walau umurnya sudah 40 lebih, lagi pun makcik Bibah selalu aku lihat berbaju kurung bila diluar rumah.


Makcik Bibah yang tidak sedar aku sedang mengitai, bertenggung dikolah sambil mencukur bulu cipapnya hingga licin. Konek aku tampa disuruh bangun mencanak. Tiba tiba aku lihat makcik Bibah tergesa gesa mencuci cipapnya dan memakai kain dan keluar.Frust juga aku sebab aku belum puas tengguk cipap makcik Bibah yang tembam tu.Terkejut aku bila kolar baju aku ditarik orang dari belakang rupanya makcik Bibah dah sedar ada orang sedang mengitainya. Apalagi sumpah seranah pun keluar sambil tangannya memukul mukul badanku, habis rambut aku ditarik tariknya sebelum aku sempat menjelaskan perkara sebenarnya.Mungkin bila terasa sakit tangannya memukul ditariknya aku kedalam rumahnya.


Didalam rumah sekali lagi aku disumpah seranah aku hanya tunduk saja.Sedih juga aku lihat bila dia menanggis sambil mulutnya tak renti memaki hamun. Bila aku lihat dia dah diam aku cuba menerangkan perkara sebenar. Aku cakap aku bukan sengaja, aku hanya nak tumpang teduh dan aku minta maaf kalau aku salah tapi aku bersumpah aku takda niat nak mengitai.Dia terduduk dikerusi makan,aku beranikan diri menghampiri dia. Sambil melutut aku minta maaf. Tanggisnya berkurang dan mengatakan tidak ada lelaki lain yang dapat melihat tubuhnya melainkan arwah suaminya.Aku berjanji yang aku tidak akan cerita peristiwa itu pada sesiapa.Bila aku tenguk dia diam,dengan ikhlas tanpa niat apa aku offer dia pula melihat tubuh aku.Dia terkejut dan mengatakan aku dah gila. Tapi aku katakan aku ikhlas supaya dia pun dapat melihat aku berbogel dan barulah adil.Dia ketawa,lama dia terdiam.Dengan satu keluhan panjang dia kata baiklah makcik nak tenguk.Aku tanpa niat apa terus menanggal baju dan seluar aku yang basah konek aku pun kecut kesejukan.

Aku lihat makcik Bibah melihat aku semacam aja sambil menggetap bibir.Terkejut aku bila makcik Bibah memeluk aku,aku teranggsang apalagi konek akupun mencanak bangun aku balas pelukannya dan dia mengucup bibir aku dalam.Habis telingga dan tengkuk aku dijilatnya,bila mulut aku terbuka menahan sedap dia memasukkan lidahnya dan menjilat lelangit aku.Mungkin dia dahaga sebab sudah lebih lima tahun suaminya meninggal dunia, habis dada dan perut aku dihisap dijilatnya sebelum mengulum konek aku.Terasa betul sedapnya tak sampai lima minit aku rasa nak terkeluar.Aku ramas rambutnya menahan sedap dan terus menembak air aku dalam mulutnya.Habis air mani aku ditelannya.Aku terjelepuk dilantai kesedapan,makcik Bibah ku lihat menyapu kesan air mani aku dimukanya dengan kain batiknya, kemudian terus menarik aku bangun.

Dengan sengaja dia melepaskan kain batiknya dan terus mengucup aku dan memeluk aku kuat kuat,aku terangsang.Dia menarik tangan aku kedalam bilik tidur,tanpa lengah aku pula menyerangnya habis tetek dia aku nyoyot, kemudian makcik Bibah baring dan menolak kepala aku kebawah sambil aku menjilat tubuh dia tanpa henti, sampai dicipapnya dia memegang rambut aku sambil menonyoh nonyoh muka aku kecipapnya. Sambil mengerang dia menyuruh aku menjilat cipap dia.Aku jilat sampai makcik Bibah terangkat punggungnya dan membuak buak air keluar dari cipapnya.Kemudian dia menonggeng dan menyuruh aku menjilatnya sekali lagi, aku pun dalam keadaan khayal terus menjilat dan sasaran aku ialah jubur dia,aku jolok dan korek jubor dia dengan lidah sekali lagi Makcik Bibah mengerang dan airnya keluar.

Dia menelentang semula sambil mengangkang luas dan menarik konek aku yang tegang kedalam cipapnya.Sungguh terasa nikmatnya bila konek aku didalam cipap dia.Aku yang masih berdiri terus menghayun laju,aku lihat makcik Bibah mengerang kuat dan dengan ganas menarik tangan aku hingga tersembam muka aku diteteknya,dia memeluk aku dengan kuat dan aku terasa konek aku panas didalam cipapnya. Makcik Bibah terus kejang dan mengerang.Kemudian dia menonggeng kembali dan aku terus menhayunnya laju sambil jari aku mengulit lubang jubur dia,lagi sekali dia mengejang dan mengerang dan terus meniarap,frust aku bila konek aku tercabut tengah aku nak terkeluar,tanpa buang masa aku tanam balik konek aku,wow sedap sungguh menghayun bila dia meniarap,sambil mengemut gemutkan punggungnya.Aku hayun laju laju hingga terasa nak terkeluar aku tekan kuat kuat dan kami puas sama sama.


Semasa aku menyarung seluar aku makcik Bibah memegang konek aku dan mengatakan aku beruntung kerana memiliki konek yang panjang dan besar.Sebelum kami berpisah aku memeluknya dari belakang sambil memegang cipapnya dan bisik ditelingganya aku nak lagi, dia ketawa dan mengganguk sambil mencium pipi aku dan berkata besuk. Sejak hari itu seminggu mesti sekali kami bersama hingga aku melanjutkan pelajaranku keluar negeri


Kisah aku dan abg angkat

Masa tu aku di tingkatan tiga. Aku tinggal di asrama sekolah sejak dari tingkatan satu lagi. Aku ada sorang senior iaitu abang angkat aku yang suka ambil berat tentang diri aku. Dia tua lebih dua tahun dari aku. Abang angkat aku ni belajar di tingkatan lima dan juga tinggal di asrama sekolah. Sejak aku di tingkatan satu lagi, kami sudah rapat.

Satu malam, selepas kelas prep habis pada pukul sepuluh malam, kawan sebilik aku datang beritahu aku yang abang angkat aku suruh aku ke bilik dia. Aku pun bergegas ke bilik dia sebelum lampu asrama kena tutup. Aku pun ke bilik dia. Abang angkat aku tinggal seorang dalam bilik itu kerana bilik itu khas untuk ketua pengawas.

Sampai aja di bilik abang angkat aku, dia beritahu aku bahawa badan dia sakit-sakit selepas bermain rugby pada petang tadi. Dia minta aku tolong urutkan seluruh badan dia. Tanpa banyak bicara, aku pun bersetuju untuk mengurut badan abang angkat aku. Dia mengambil sebotol minyak angin dan diberikan kepada aku.

Selepas itu, dia pun meniarap di atas katilnya. Abang angkat aku hanya memakai kain pelikat sahaja. Lepas itu aku pun menyapu minyak angin di belakangnya dan terus mengurut dari bahunya hinggalah ke pinggangnya. Lepas itu dia menarik kainnya ke atas hingga ke paras punggungnya.

Dia menyuruh aku mengurut betis dan pehanya juga. Aku pun mengurut pehanya satu persatu dan kemudian nya kedua dua betisnya. Aku naik stim mengurut urut peha dan betisnya yang putih, berotot dan berbulu itu.

Kemudiannya, dia menelentang. Dia menyuruh aku mengurut dada dan perutnya. Aku pun terus mengurut urut dadanya dan selepas itu aku mengurut perutnya. Lepas itu aku mengurut peha dan betisnya pula. Aku tengok batang konek dia dah menujah kain pelikatnya.

Aku bertanya kepada abang angkat aku kenapa batang koneknya keras dan menegak. Dia kata dia sedap bila aku mengurut urut dia. Lepas itu, tanpa disangka-sangka, dia menyelak kain pelikatnya itu. Maka nampaklah aku akan batang koneknya yang tengah mengeras berdiri tegak. Aku terpegun melihat batang koneknya itu.

Abang angkat aku memegang tangan aku dan terus diletakkan di batang koneknya itu. Dia menyuruh aku melancapkan dia. Walaupun aku tergamam, aku urut urutkan batang koneknya yang putih kemerahan itu yang besar dan keras itu.

"ohhhh....sedap," kata abang angkatku. Aku sememangnya menyukai abang angkat aku itu kerana dia handsome, tinggi, lampai dan mempunyai badan yang berotot. Maklumlah, dia seorang olahragawan. Aku pun terus melancapkan batang konek abang angkat aku itu.

"Sam....hisaplah batang konek abang," kata abang angkat aku kepada aku. Aku pun tanpa membantah, terus melutut dan memasukkan batang konek abang angkat aku itu kedalam mulut aku. Terus aku hisap perlahan lahan sehinggalah aku terasa batang konek abang angkat aku itu berdenyut denyut dalam mulut aku. Tak lama selepas itu, abang angkat aku pun terpancut air maninya dalam mulut aku.

"Sekarang Sam buka pakaian Sam, abang nak buat kepada Sam pula," kata abang angkat aku kepada aku. Terus aku buka pakaian aku hingga berbogel dan aku baring di sebelah abang angkat aku. Terus dia memeluk aku dan mencium mulut aku. Lepas itu di jilatnya leher aku. Lepas itu dijilatnya tetek aku.

Setelah puas dia menghisap tetek aku, dia pun mencium batang konek aku pula. Terus dihisapnya batang konek aku. Tak lama lepas itu, aku terpancut dalam mulutnya. Dia meludah air mani aku ke dalam tong sampah.

Selepas itu, kami tidur dalam keadaan berbogel dan berpelukan sehingga ke pagi esok.

Itulah detik permulaan aku merasa kenikmatan seks dengan abang angkatku. Kini kami masih berhubungan dan kadang kala, apabila bertermu, kami ulangi kenikmatan merasai tubuh masing masing seperti yang kami lakukan sewaktu di sekolah dulu.


Kisah di asrama lelaki...
Sewaktu itu, cuti penggal sekolah telah bermula. Tapi aku dengan S masih berada di asrama kerana kami hanya akan pulang ke kampung masing-masing esok harinya. Petang itu, hanya aku dan S sahaja yang masih belum pulang ke kampung masing-masing. Aku terus mengajak S untuk bermain tenis pada petang itu.

Setelah sejam setengah bermain tenis, aku dan S terus pulang ke dorm kami. Sampai di dorm kami, S terus membuka kasut dan bajunya. Dia kata kepada aku bahawa dia keletihan dan badan dia rasa sakit-sakit. Lepas itu S terus meniarap di atas katilnya.

Aku pun bertanya kepada S kalau-kalau dia hendak aku urutkan badannya untuk hilangkan sakit-sakit. Dia kata boleh juga. Aku pun terus duduk di atas punggungnya dan terus mengurut belakangnya. Lepas itu, aku mengurut kedua dua pehanya. Sarung kakinya aku bukakan. Aku pun mengurut betisnya yang berbulu lebat itu.

Lepas itu, aku bertanyakan S kalau-kalau dia hendak aku urut special kat dia. Dia kata boleh juga. Aku pun bangun dan terus pergi mengunci pintu bilik serta menutup tingkap.

Aku pun berkata kepada S, kalau nak urut special, aku kena buka seluar dia. Dia kata boleh saja. Aku pun terus membuka seluar mainnya dan tinggallah S meniarap di hadapan ku dengan hanya berbalutkan seluar dalam sahaja.

Aku kata kepada S bahawa seluar dalam dia pun kena buka. Dia kata dia malu. Aku kata apa nak dimalukan kerana sama-sama lelaki. Dia pun bersetuju untuk menanggalkan seluar dalamnya itu. Aku pun membuka seluar dalamnya dan kini tinggallah dia berbogel di hadapan aku.

Badannya yang athletis, berotot dan seksi itu meransangkan nafsu aku. Terus aku mengurut-urut papan bontotnya yang putih itu. Aku mengurut papan bontotnya agak lama. Lepas itu, aku suruh S menelentang. S pun menelentang. Aku nampak batang koneknya pun dah keras. Sungguh besar dan panjang batang konek S.

Aku bertanya kepada dia kalau-kalau dia hendak aku urutkan batang dia juga. Dia kata, " buatlah apa yang engkau suka." Aku pun terus memegang batang koneknya yang keras itu dan aku urutkan perlahan-lahan. Batangnya makin menegang dan makin keras. "Sedappppppp...." kata S kepada aku. Aku pun bukan lagi mengurut-urut batang konek S, tapi aku mula melancapkan koneknya itu.

Nafsu aku makin memuncak. Batang konek aku juga steam gila habis. Aku tak tahan lagi melihat tubuh S yang berbogel dan berbatang keras di hadapan aku. Terus aku kulum batang S. S terkejut. "Apa kau buat ni?" kata S kepada aku. "Kau relaks lah dan enjoy ajelah," kata aku kepada S. Terus aku menghisap hisap batang konek S.

S mengerang keseronokan. "Sedappppp...." keluh S. Aku terus menghisap batang konek S sampailah dia terpancut dalam mulut aku. Lepas itu, aku suruh S pula hisap batang aku. Dia pun akur dengan permintaan aku. Dia menghisap batang konek aku sampai aku terpancut dalam mulut dia.

Malam itu kami berdua tidur berpelukan dalam keadaan masing-masing berbogel. Esok paginya, kami sambung semula projek kami. Kali ini kami merasa pula keenakan ......

Wednesday, April 12, 2006
sue..
Kisahnya begini. Aku berkhidmat di bandar JB dan kemudian
bertukar ke bandar KT. Sebelum bertukar aku kenal sorang girl
nama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun. Aku
bagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dah
kahwin, aku carry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out-
station dari KT ke JB dan setiap kali out station, keluar
dating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue ni tak
kisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satu
hari, aku acah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebab
dia nak rasa juga, sedap ke main. Dia sendiri confess dia
masih virgin, tapi her don't mind. So one day masa aku out-
station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagi
no. bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habis kerja...
ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sue
yang datang. Betul pun.

Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerja dan
nak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu.
Sue bersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya.
Putih...maklumlah dia ni...emak China kahwin dengan Melayu.
Tetek dia taklah besar mana tapi mantap. Bontot dia pun masih
pejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya, aku
tak tahu. Aku relaks aje.

Lepas mandi, dia terus baring dengan berkemban. Aku duduk
sebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab dan aku
tahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Aku
pegang tangan dia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, aku
tengok dia macam gabrah. Aku cakap be cool. Don't worry,
Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab dia begitu sensitif
bi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did a french
kiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun dengan
penuh romantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara...
tidak kecil dan tidak besar. Aku ramas perlahan-lahan dan
Sue merelakan. Kemudian aku tanggalkan towel di badan Sue.
Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macam perempuan
lain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue ni
bulu pantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasal
cukur bulu, dia kata rimas bila ada bulu dan susah nak jaga.
Aku kemudiannya memainkan peranan, aku romen Sue dari mulut,
ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilat nipplenya...yang
tadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itu tangan
aku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dah
berair. Tapi sebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terus
merangsangkan Sue. Dia benar-benar horny. Kemudian dalam
keadaan dia antara sedar dengan tidak, aku telah pun berada
di celah kangkangnya. Bila aku mula menjilat pussynya...dia
tersedar dan menutup pussynya dengan kedua tangan...malu
katanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakap relaks...Sue
mengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalau
tadi kangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah.
Aku terus menjilat alurnya...sah masih dara...terserlah
merah pantat Sue...tembab pulak tu dan paling mudah sebab
pantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah aku menjalankan
tugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat aku
lagi ghairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia nie
meraung...hanya kedengaran bunyi mengerang halus yang keluar
dari mulutnya...tak keruan. Jari aku juga memainkan peranan.
Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussy Sue...tapi
terhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sue ni.

Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejak
tadi. Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, dia
sendiri yang menanggalkan seluar aku. Aku cakap kat Sue..
nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...lalu aku suakan
kote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah.
Tapi sebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalam
rasa malu..dipegangnya kote aku..dan dijilatnya di kepala
kote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-malu dia mula
mengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala koteh
aku dijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...best
jugak hisap koteh..Lepas itu, non-stop dia hisap koteh aku.
Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...aku membiarkan Sue
menjalankan peranannya dan pada itu, aku terus memainkan
peranan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama juga
kami dalam kedudukan sedemikian.

Sue benar-benar ghairah...dia benar-benar horny...rengekan
semakin panjang, nafasnya semakin kencang dan benar-benar
terangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue angguk
antara sedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkan
Sue. Sebab aku tahu, Sue ni masih virgin, aku ambil bantal
dan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkan pelayaran.

Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussy Sue.
Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahan
aku main-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yang
telah banjir. Bila timing dan dapat angle yang baik, aku
talakan koteh aku yang mengeras tu ke lubang puki Sue.
Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahan dan
perlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak boleh
gelojoh....Makin lama, makin dalam koteh aku menerjah
lubang puki Sue..dengusan ghairah Sue makin panjang.Memang
ketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalaman aku
tidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar-
benar ghairah dan dapat merasakan pengalaman pertamanya
di setubuhi oleh seorang lelaki.

Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benar
tak tahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa ada
halangan...dan halangan ini...adalah daranya..Tindakan aku
mula agresif. Aku terus menekan batang kote aku...dan
serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya...
Aku cakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dan
tangannya memegang hujung katil...untuk terus menahan asakan
aku...dan aku terus menekan...halangan itu dilepasi...sah
dara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik,
sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam puki
Sue...Tapi aku tengok Sue pulak yang memainkan peranannya.
Punggungnya diangkat ke atas ke bawah supaya koteh aku
memasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...di sorong
tariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalah
satu episod...Sue dah hilang kesakitan...seronok dan
ghairah yang memuncak. Air membasihi sekitar lubang puki
Sue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Sue mengetapkan
bibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika..
Sue dah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku...
Aku terus menyetubuhi Sue.....dan akhirnya air aku keluar
jugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalam pussy Sue...
Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagi
tahu Sue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab aku
dah kahwin...Dia setuju...lalu aku pancutkan air mani
aku di luar pussy Sue...Aku risau jugak...mana tahu ada
benih yang sesat....masuk...

Sue benar-benar puas dan lepas itu entah berapa kali aku
making love dengan Sue...selama 3 tahun...Sue sekarang dah
kahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca cerita ni...
ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang
mengajarnya erti seks ini...

tuition part 1

Ini kisah benar bagaimana first time aku bersetubuh dengan anak murid ku. Aku seorang eksekutif yang baru pulang dari US setelah tamat pengajian. Aku dapat kerja di KL dan tinggal menyewa disebuah kondo. Sebab bujang, aku selalu gunakan laundrette di bawah untuk mencuci pakaian. Di sana aku berkenalan dengan Mr. Wong yang juga seorang penghuni kondo tersebut. Aku selalu berborak dengan beliau semasa kami sama-sama menunggu cucian kami kering. Dari perbualan tu aku dapat tahu bahawa dia seorang businessman dan sudah berkeluarga. Mr.Wong bertanyakan fasal pekerjaanku dan dimana aku belajar sebelum ini. Apabila dia tahu aku ada MBA, dia terus minta aku beri tuition pada anak gadisnya yang akan ambil SPM tahun ini. Dia minta aku mengajar anaknya Prinsip Perakaunan. Aku agak keberatan tapi akhirnya menerima permintaan Mr. Wong setelah beberapa kali dia minta tolong setiap kali dia berjumpa denganku. Menurutnya, anaknya lemah dalam matapelajaran tersebut.

So, pada hari yang dijanjikan, aku pun pergilah ke unit Mr. Wong yang berlainan block dengan unitku. Aku disambut mesra oleh Mr. dan Mrs.Wong, macam nak sambut menantu pulak kata hatiku. Setelah mempersilakan aku duduk di ruang tamu, Mr.Wong memperkenalkan aku pada anak gadisnya, Mei. Orangnya boleh tahan. Wajahnya cute dan dia mempunyai body yang tinggi lampai mengikut fathernya. Dalam hatiku berkata, kalau aku tahu amoi ni mengancam, dah lama aku accept permintaan Mr. Wong. Kami pun berbincang mengenai jadual tuition. Aku bersetuju untuk jadi tutor Mei selama dua jam setiap Jumaat dan Sabtu pada sebelah malam. Mr.Wong amat gembira dan harap aku akan dapat membantu Mei sebaik mungkin. Aku hanya mengangguk saja supaya tak nampak ghairah sangat. Mr. Wong pun menunjukkan study roomnya di mana kami akan buat tutorial. Tak lama lepas tu aku beredar. Tak sabar-sabar aku untuk memeulakan tutorial minggu depan sebab aku tertarik dengan Mei yang boleh tahan mengancam tu.

Pada dua bulan pertama tuition, aku bersungguh-sungguh mengajar Mei dan dia pun bertambah faham pelajaran tu. Setiap kali aku adakan tutorial, aku dan Mei akan dibiarkan berdua tanpa gangguan. Itu yang aku syok sebab dapat berdua-duaan dengan amoi cute tu. Sambil memberi tuition aku curi-curi memperhatikan body Mei. Kulitnya putih bersih dan buah dadanya boleh tahan besarnya. Kakinya panjang dan punggungnya berisi juga. Stim juga aku dibuatnya sebab amoi ni suka pakai short dan kadang-kadang singlet masa tuition. Masa break tuition, aku selalu berbual mesra dengan Mei. Kadang-kadang aku saja mengusik fasal boyfriend, tapi Mei kata dia tak ada boyfriend sebab dia bersekolah di girl school. Gembira hatiku tak terkata. Pada suatu hari sebelum aku balik, Mr.Wong berjumpa aku dan berkata seorang rakan Mei ingin turut serta dalam Tuition kerana prestasi Mei banyak dah improve. Mr.Wong tidak memaksa tapi aku setuju sebab akan bertambah seorang amoi lagi.

Minggu berikutnya, rakan Mei pun join tutorial kami. Namanya Vivien dan dia lagi hot. Bodynya solid dan sexy dan dia lebih manja, tapi Vivien hanya datang tuition untuk hari Jumaat saja. Vivien ni lebih daring. Bila minta explaination dariku, dia akan duduk rapat sambil mengeselkan tubuhnya padaku. Kadang-kadang dia akan meletakkan tangannya dipehaku. Memang stim aku dibuatnya. Aku perhatikan Mei sedikit jealous sebab Vivien banyak mencuri perhatianku darinya. So, pada hari Sabtu, Mei akan cuba bermanja denganku habis-habisan. Dia pun dah berani duduk rapat-rapat denganku sambil tubuh kami bergesel. Aku pun kadang-kadang saja ambil peluang buat-buat tersentuh pehanya atau sikuku tersentuh buah dadanya yang lembut tu. Aku lihat dia buat tak tahu dan kami makin mesra. Aku pun selalu puji Mei bila Vivien tak ada dengan mengatakan she is a better student dari Vivien. Mei amat berbangga bila aku memujinya dan tersipu-sipu malu.

Pada suatu hari Sabtu dalam bulan ke lima, seperti biasa aku menuju ke unit Mr.Wong dalam pukul lima setengah petang. Aku pun menekan loceng tapi tak ada orang membuka pintu. Aku pun tekan sekali lagi dan bila pintu terbuka aku lihat Mei yang membuka pintu dengan tersenyum manis. Mei memakai mini skirt dan singlet spagethi strap. Aku juga tercium bau perfume yang amat menarik. Aku bertanya kepada Mei kenapa rumahnya sunyi aja. Katanya semua orang dah pergi ke Seremban kerana ada majlis perkahwinan anak rakan bapanya. Aku tanya kenapa dia tak pergi. Mei kata sambil tersenyum manja dia lagi suka bertutorial denganku lagipun dia ada exam minggu depan. Kami terus ke study room. Nafsuku naik melihat pakaian Mei yang sexy ditambah lagi dengan bau perfumenya yang menggoda. Selalunya Mei tak pernah pakai perfume. Selalunya aku hanya mencium bau sabun atau bedak yang wangi saja. Mei duduk disebelahku dengan rapat. Batangku mula mengeras bila tubuh kami bergesel ditambah pula kelihatan pehanya yang putih melepak tu.


Seperti biasa, aku pun tanya Mei ada apa-apa yang dia nak tanya. "Yes!" katanya. Dia tanya aku ada girlfriend tak. Terkejut aku dibuatnya. Tak ada cakapku selamba. Dia tergelak manja. "Kenapa? Do you want to be my girlfriend?" gurauku sambil tergelak. Muka Mei merah menahan malu. "Why not!" katanya sambil tertunduk malu. Berderau darahku tapi hatiku bersorak. Aku dah lama tak ada girlfriend dan yang paling penting....aku dah lama tak bersetubuh. Ini peluang baik walaupun risky. "Are you serious?" kataku. Mei hanya mengangguk sambil memandangku dengan muka merah padam. Tambah cute aku lihat muka Mei. Nampaknya hari ni aku akan mengajar benda lain. Aku pun beranikan diri memegang tangan Mei? Mei hanya diam dan aku beranikan diri mencium tangannya. Aku tanya Mei kenapa dia nak jadi girlfriend aku. Jawab Mei, dia gembira bila bersamaku dan sedikit jealous dengan Vivien. Hah! ulam dicita pucuk mendatang!

Aku kata kat Mei perkara ni mesti dirahsiakan takut Mr.Wong marah. Mei memang bersetuju sangat. Aku beritahu Mei aku sangat gembira jadi tak ada mood nak mengajar dia hari tu. Mei kata dia pun very happy dan tak ada mood untuk belajar. Dia pun cakap dia sengaja tak pergi ke Seremban supaya dapat berdua-duaan denganku tanpa gangguan. Aku tanya bila familynya balik. Dia kata lambat lagi, mungkin tengah malam. So, aku ajak dia keluar tapi dia takut nanti bapanya telefon. Iya tak iya juga. Aku pun ajak dia keruang tamu. Aku pun pimpin dia keluar. Kami duduk diatas sofa dan aku beranikan diri merangkul bahunya. Kami berbual mesra sambil aku mula mengambil peluang. Batang aku memang dah mencanak. Sambil berbual aku mengusap-usap bahu Mei supaya dia kegelian. Aku menarik tubuh Mei lebih rapat dan aku berbisik kepadanya bahawa aku nak kiss dia sebab dia mahu jadi girlfriend ku. Mei hanya tergelak kecil tapi tak membantah.

Aku pun mencari bibir Mei dan mengucupnya. Nafas Mei bertambah kasar mungkin menahan debar. Bibirnya kaku mungkin sebab tak ada pengalaman. Aku mengucup bibir lembutnya hangat dan lama. Sambil tu tanganku menjalar ke pehanya. Aku mengusap-usap peha putihnya. Aku mengajar Mei kissing sambil tu aku berjaya meramas-ramas buah dadanya yang lembut. Selepas seketika, Mei minta berhenti sebab dia takut dan tak biasa. Aku pun tak mahu force dia nanti melepas pula. Mei kata dia tak ada pengalaman tapi biasa mendengar cerita dari rakan-rakannya yang dah ada boyfriend. Bertuah aku sebab Mei masih virgin. Tapi tak boleh gelojoh beb. So, kami terus berbual sambil bercumbu ringan. Mei makin selesa dan benarkan aku memegang buah dadanya tapi dia tak beri aku nak menjelajah kelurah nikmatnya. Aku tanya seronok tak kena romen, dia hanya tersenyum malu. Aku suruh dia buka zip seluarku dan pegang batangku. Mei kata batang ku cute tapi terperanjat tengok batangku yang mengembang besar tu. First time katanya tengok batang lelaki secara life. Dalam pukul 10 aku pun balik sebab takut keluarga Mei tiba-tiba balik. Sebelum tu sempat aku ajar Mei buat blow job so bertambahlah matapelajaran yang aku bagi tutorial pada Mei.

Selama sebulan selepas hari tu, kami akan curi-curi beromen dalam bilik study pada hari Sabtu. Lakonan kami memang first class supaya tak ada orang syak termasuklah Vivien. Mei dah benarkan aku menjelajah sampai kelurah nikmatnya. Setiap kali tutorial pada hari Sabtu, panties Mei pasti basah lencun. Bagaimanapun, aku sentiasa ingatkan Mei supaya sentiasa pastikan pelajarannya tidak merosot. Mei pula pada hari Sabtu akan pakai short atau skirt supaya senang aku kerjakan pantatnya. Aku kerjakan pantatnya sampai dia climax. Aku dah tak sabar nak bersetubuh dengannya. So, aku cadangkan dia datang ke unitku pada satu Ahad tu sebab housemate aku balik kampung. Mei bersetuju dan sebab dia pun dah rindu untuk bermesra dengan lebih bebas tanpa takut-takut masa tutorial.

Hari Ahad tu, Mei datang keunitku selepas parentnya keluar main golf. Dia pakai mini skirt dan singlet lagi. Aku memang pantang nampak amoi berpakaian macam tu. Batangku terus mencanak naik. Aku terus beri kucupan hangat pada Mei dan ajak dia duduk di sofa. Perfume Mei memang menggoda. Aku peluk Mei dan terus beromen macam dah tak jumpa setahun. Aku mencium Mei sambil meramas buah dadanya yang makin besar dan mengeras. Aku cium leher Mei sampai dia menjerit-jerit kegelian. Tambah stim aku dibuatnya. Aku dah nekad, hari tu aku mesti dapatkan daranya. Tanganku terus menjalar kedalam singlet Mei dan aku lucutkan kunci branya. Bila terlerai aja kancingnya, terus aku ramas dua buah gunung yang tengah membusut itu. Aku selak singlet Mei dan terserlah buah dadanya yang selama ini aku dapat raba dan ramas dari luar itu. Buah dada Mei sederhana besar tapi tegang dan bulat. Putingnya masih berwarna pink sebab belum pernah dijamah oleh mana-mana lelaki. Dengan senafas, terus aku rasmikan puting Mei tanpa belas kasihan. Mei mengerang kenikmatan bila aku menghisap, menyonyot dan memainkan putingnya. Sambil mulutku beroperasi, tanganku pula meraba peha Mei dan terus kesasarannya. Panties Mei sudah basah lencun. Aku tahu Mei dah tewas dengan permainan ku. Aku ajak dia kebilik dan Mei mengikut saja cakap aku sebagai gurunya.

Aku baringkan Mei diatas katil dan aku tanggalkan pakaiannya satu persatu sampai dia telanjang bulat. Terpegun aku melihat tubuhnya yang putih bersih itu. Pantatnya berbulu halus dan kelihatan merah menyala. Geram aku dibuatnya dan aku pun terus membogelkan diri. Terhunus batangku dengan begitu tegang sekali. Mei mengusap-usap manja batangku. Aku tindih tubuh Mei...oh! kehangatan bila tubuh kami bersatu memang menikmatkan. Aku jilat setiap inci tubuh Mei dari hujung rambut sampai hujung kaki, depan dan belakang. Mata Mei terpejam menahan nikmat permainan lidahku yang memastikan semua punat nikmatnya menyala. Aku serang kembali buahdada Mei yang menegang keras itu. Perlahan-lahan aku bibirku menuju kepusat dan seterusnya kelurah nikmat Mei yang dah basah lencun. Aku jilat alur pantat dan memainkan kelentitnya yang merah menyala. Terangkat-angkat tubuh Mei dan tak lama lepas tu dia kejang sambil melepaskan keluhan nikmat dengan kuat...Ohhh!!!!Ohh!!!Zack(namaku)!!!!Emh!!!! Pasti dia klimaks. Aku pun dah tak tahan. Aku jilat-jilat pantatnya dan meramas-ramas punggungnya yang bulat berisi. Aku lapik punngungnya dengan bantal supaya pantatnya lebih mudah untuk aku tusuk.

Aku kangkangkan kaki Mei yang panjang tu dan aku tujukan batangku kesasaran. Mei yang dah hilang dalam alam nikmat tidah membantah. Memang payah nak masuk walaupun dah lencun. Setelah beberapa kali menusuk, akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Perlahan-lahan aku tusuk dengan bantuan pelincir yang banyak tu. Mei terkejut sikit dan cuba menolak. Takut dan sakit katanya. Aku pujuk Mei dan terus kululum lidahnya. Lepas tu aku attack pula lehernya kembali. Mei mengerang nikmat dan aku terus menusuk hingga terasa ada selaput menahan. Aku tarik nafas sambil sorong-tarik beberapa kali. Mei mengeluh sakit tapi aku tak peduli. Aku terus tusuk dengan lebih dalam dan akhirnya pecah lah selaput dara Mei. Mei tersentak bila batangku terus masuk kedalam. "Zack!!!!" jeritnya. Aku pujuk dia sambil mengucup dahinya. Aku dah dapat mahkota daranya. Aku pujuk Mei dengan mengatakan dia kan rasa lebih nikmat lagi. Aku biarkan batangku meneroka sehingga kedasarnya dan berendam lama-lama supaya otot-otot pantat Mei dapat membiasakan diri. Mei merintih menahan perit. Lepas tu aku sorong tarik perlahan-lahan. Pantat mei memang sempit dan ketat. Nikmatnya...peh!!!! Maklumlah dara! Nasib baik aku dah berpengalaman kalau tidak garenti dah terpancut. Aku terus sorong tarik perlahan-lahan sampai Mei sudah mula boleh merasa nikmatnya. Dia memeluk tubuhku bertambah erat dan nafasnya kembali keras. Aku dah tahan kena kemutan dan kepanasan pantat anak dara. Aku rasakan batangku bertambah keras dan aku tarik sebelum batangku memuntahkan laharnya. Aku memancutkan ke dada Mei sambil melepaskan raungan nikmat. Lepas tu aku kembali menindih Mei dan menciumnya.

Kami baring berpelukan sambil berbalas kucupan. Aku tanya Mei samada dia menikmati persetubuhan tadi. Dia kata sedap walaupun mula-mula perit sikit. Mei sedih kerana dah hilang dara tapi merelakan kerana dia sayang padaku. Aku berjanji untuk tidak mengsia-siakannya. Hubungan sulit kami masih berterusan dan Mei sudah lulus dengan cemerlang dalam SPM yang baru diumumkan lepas. Dia sekarang menuntut disebuah IPTS buat matrikulasi. Kami masih merahsiakan hubungan kami sebab Mei masih muda dan sedang belajar. Lagipun aku tak mahu Mr.Wong upset. Bila ada peluang kami akan have sex at least seminggu sekali. Aku masih jadi tutor Mei kerana Mei ambil subject accounting. Kadang-kadang kami have sex dihotel. Aku gunakan upah yang Mr.Wong beri untuk bayar sewa bilik hotel. Terukkan aku. Sekian.


Tuesday, April 11, 2006
merogol isteri pengurusku
Aku bekerja disebuah firma diKL sebagai seorang peon dan Anita adalah
bini kepada bos aku yang menjadi Akauntan disitu. Kerapkali aku selalu
dimaki dan dicerca oleh Amoi Cina ini oleh sebab kesilapan kecil. Aku
juga dilayan seperti kaldai dengan disuruh membeli modes, menyewa tape
blue dll. Suatu hari aku herdik, dimaki dan dipecat kerja oleh pengurusku
setelah direpot oleh Anita dan pada ketika itu aku berasa dendam terhadap
mereka. Aku kemudian menceritakan dan meminta tolong rakan2 aku yang
bersimpati iaitu Halim dan Shuib. Aku mengajukan suatu rancangan yang
setujui oleh mereka iaitu untuk merogol Puan Anita. Mereka bersetuju lalu
mencuri dan menyalin satu set kunci rumah Anita. Kami menunggu peluang dan
ketika yang baik.

Suatu hari bekas pengurusku Mr. Tan telah berangkat keluar negeri. Halim
menalipon aku dan beri isyarat. Aku pun terus kerumah Anita yang kosong dan
menunggu kepulangannya. Tepat jam 5.30 aku terdengar bunyi kereta masuk dan
dari jendela atas aku nampak kereta Anita. Aku bersedia dibalik pintu bersama
penutup muka aku. Setiba Anita membuka pintu biliknya aku terus menyekupnya
dengan kain cadar dan beliau meronta. Konek aku dah tegang merasa rontaannya.
Aku mengikat beliau dan menghempasnya keatas katil sambil melihat kaki dan peha
nya terjuntai-juntai. Beliau menjerit, tetapi aku memberi amaran untuk berdiam
jika tidak aku akan toreh beliau dengan pisau, sambil aku mencucuk sedikit dengan
pisau rambo aku.

Aku terdengar dia menangis dan merayu jangan diapa-apakan. Lagi buat aku bertambah
stim. Geram dan berahi aku membayangi tubuh nyonya ini yang gebu. Aku berbuat lakon
dengan menggelidah dan menghempas semua barang dalam biliknya agar disangka aku
sebagai pencuri. Kemudian aku mengalih dan mengikat tangannya kebelakang. Oleh kerana
nyonya ini pakai skirt, ternampak panties putihnya terserlah. Aku menekan badan yang
tertiarap kebawah dan sebelah tangan aku meramas dan meraba cipap nyonya ini. Dia
coba meronta, aku main lagi dan oleh kerana geram, aku merabut dan mengoyak panties
nyonya tersebut. Terserlah cipap gebu nyonya ini dan aku terus membuka zip seluar
aku dan menghunus batang aku yang 7" kemuka cipap nyonya tersebut. Anita yang meronta
tak dapat melawan nafsu dan badan sasa aku. Aku terus menyula cipapnya yang masih
kering. Dia mengerang aaaghhh....aaaghhh....sakit...sakit...tolong...toloooghh...
jangan apa2kannya. Tapi teringat kepada sikap dia yang keji aku terus menusuk dan
menghempap batang aku kedalam puki Anita sepuas-puasnya. Masih ketat juga rupanya.
Mungkin pelir laki dia kecil. Anita mula basah selepas 10 minit dan kurang meronta.
Aku mula nak climax....aku terus menghempap sekuat2 yang mungkin dan melepas kedalam
puki nyonya ini. Anita menangis terisak isak.

Aku belum puas lagi. Teringat kepada rakan2 aku, Aku keluar dan menalipon mereka.
Tepat jam 7.15 Halim dan Shuib sampai. Aku ajak mereka bergembira dengan amoi gebu
diatas. Kami bertiga mengikat mata Anita. Tangannya diikat kepala katil dan kaki ke
kaki katil. Halim terus menjilat paha Anita sambil Shuib baru membuka zip seluar.
Aku naik dan duduk mengangkang atas perut Anita dan mula mengoyak baju Anita hingga
Terpelanting 2, 3 butangnya dan terserlahlah coli hitam nyonya tersebut. Aku terus
meramas sekuat-kuat hati tetek nyonya yang bersaiz 32 itu. Aku putuskan colinya dengan
pisau aku. Shuib ketawa dan mengusap koneknya. Halim sudah menjilat puki Anita.
Aku mula menyondol batang aku antara dada Anita yang masih geletar. Kemudian aku hisap
tetek Anita yang warna pink itu dan menggigitnya berkali-kali hingga Anita jerit
kesakitan. Nasib kami baik rumah dia terpencil. Shuib tidak sabar lalu minta aku
ketepi. Dia naik atas dada Anita dan menekan nganga mulut Anita. Tanpa nyonya itu
sempat bersuara, dia terus menjunam konek dia kedalam dan sedalam mulut dan kerongkong
Anita. Halim sudah menujah konek dia kedalam puki Anita. Anita dengan mulut yang
tersekat, cuba bersuara tetapi tersekat dengan bunyi arghh..arghh.. Aku masih meramas
tetek nyonya ini.

10 minit kami menukar posisi. Anita yang hampir lesu, kami lepas dan diterapkan diatas
Shuib yang memaku Anita dari bawah. Halim menarik mulut Anita yang terdongah supaya
menghisap batangnya agar kembali tegang. Aku pula meramas punggong Anita. Tapi melihat
air basah mengalir dari cipap Anita yang sedang disula oleh Shuib, Aku teringin nak
bedal lubang punggong nyonya ini. Aku terus mengambil krim muka nyonya itu dan lumur
pada batang aku. Kemudian aku terus letak pada lubang jubur Anita. Anita meronta bagai
minta jangan dibuat disitu. Aku berahi melihat Shuib memaku puki Anita, Halim menujah
mulut Anita dan aku akan menikam juburnya dengan batang aku. Tak lengah lagi aku terus
menujah dan terus menekan kuat kedalam jubur Anita. Dia meronta dan menjerit, tapi
ditujah pula oleh Halim hingga tersekat suara. Hanya bunyi aaa..aaa...argh...shsss..
Kami mengerjakan amoi ni sampai dia pengsan. Setelah bergilir-gilir hingga lewat tengah
malam dan terasa penat, kami lepaskan Anita yang sudah pengsan. Sebelum kami balik, aku
mengambil gambar nyonya Anita dan berbagai posing bersama rakan2 aku. Aku puas kerana
dendam aku terbalas. Kami mencuri beberapa barangan dirumah itu dan beredar. Gambar yang
aku tangkap, aku pos kan gambar yang ada air mani dimuka Anita, dicipap dan dada dia ke
pejabat Anita.

Selepas beberapa bulan, Halim dan Shuib menceritakan Anita baru masuk kerja dan kini
mula bersikap baikhati dan tidak bercakap kasar lagi. Dia kini asyik menggoda pula,
mungkin bekas kena serang 3 konek sekali, dia dah gian.

Enaknya semasa terasa kemutan dan tujahan kejubur Anita. Ketak dan mengoyakkan rasanya.
Padan mukamu Anita.

Azman
Aku baru lepas SPM sekarang tengah menunggu result. Sambil
tunggu result aku ada bekerja di sebuah kedai pakaian yang
tak kurangnya hebat. Jadi duit gaji yang ada, aku masuk
gym. Sememangnya kalau dari dulu masa sekolah taklah dapat
nak bayar duit bulanan gym tu.Tapi sekarang nie bolehlah
nak bayar. Aku bukannya nak badan macam Arnold tapi cukuplah
sekadar berotot sasa.

Jadi suatu malam tu aku pergi lah gym lepas workout aku pun
macam biasa pergi mandi. tetapi lupa nak bawa seluar
basahan. lagipun tiada orang lain yang mandi aku pun
mandi bogel.

Memang tak ada orang lain kecuali aku, tiba-tiba ada seorang
datang, jadi aku buat selamba aje.Mandi macam biasa masa tu
tengah gosok-gosok pelir. Dia tengok aku dan aku membalas
dengan senyuman. Pada pandangan aku dia seorang yang berotot
dan melayu.

Lepas tu dia nie mandi sebelah aku bogel jugak. Aku buat-buat
tak tahu. Dan kemudian dengar dia mengerang "ahh... Ahh"
aku dengan curious pergi tengok dia dengan menjeling
rupanya dia melancap. Aku pun menunjukkan dia kelakian aku
dengan melancap juga.Dia ke pintu untuk menutup dan menguncikan
pintu.

Dia datang dekat dengan aku lalu berlutut dan menjilat pelir
aku yang nak memancutkan air mani. Sebaik saja dia masukkan
mulutnya dengan pelir aku air mani memancut. aku mengerang
dengan nikmat semasa dia menjilat pelir aku yang basah
dengan air mani.Sambil dia menghisap aku merasa dia menarik-
narik kantung pelir aku kebawah. betapa nikmatnya aku rasa
diperlakukan begitu.

Kemudian dia memusingkan aku dan memasukkan pelirnya yang
panjang itu ke dalam lubang dubur, mengeluar dan memasuk,
mengeluar dan memasuk berulang-ulang kali.Selama beberapa
ketika , man-juice dia memancut di dalam lubang dubur ku. Aku bagaikan
merelakannya.

Selepas itu dia baring di atas lantai dan aku mengambil kesempatan
dengan menghisap pelirnya. Dia kemudiannya menyuruh aku baring
dan kemudiannya baring menyilang sambil menghisap pelir.

Aku dan dia dalam pose 69.dan sejak itu aku sering berkongsi
nikmat lelaki bersama-sama. Pernah sekali aku bersama
dia di hotel untuk melakukannya bersama.

Man, aku sedia melanyani mu

1 comment:

aku said...

“KERANA SATU KLIK MALAPETAKA BERTERUSAN DITERIMA HINGGA HARI KIAMAT
Oleh: Ismail Abu Bakar

Di zaman ICT dan Globalisasi ini kemudahan komputer dan email hampir ada pada setiap orang yang bekerja di sektor swasta juga kerajaan termasuk kepada pelajar-pelajar di kolej dan universiti. Kemudahan internet yang disediakan dengan kadar yang semakin munasabah menyebabkan kemudahan email ini menjadi semakin popular.Pernahkah kita terfikir dengan satu “KLIK” sahaja akan menyebabkan mencurah-curah dosa yang di terima secara berterusan hingga hari kiamat.
Apa yang penulis akan bincangkan adalah berdasarkan dua buah Hadis Sahih berikut.
Mahfumnya::
Ibnu Mas’ud r.a. berkata: Bersabda Nabi s.a.w. : “Tiada suatu jiwa yang terbunuh dengan penganiayaan, melainkan putera Adam yang pertama dahulu itu mendapat bahagian dari penumpahan darah itu, kerana ia yang pertama membuka jalan untuk penumpahan darah.”(Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)
Yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah kisah pembunuhan Qabil terhadap Habil kerana Qabil dengki terhadap Habil yang berkahwin dengan kembarnya yang lebih cantik.
Mahfumnya:
Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang mengajak kejalan hidayat, maka baginya dari pahala seperti pahala (sebanyak pahala)pengikutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dari pahala mereka. Dan sesiapa yang mengajak ke jalan sesat, maka menanggung dosa sebanyak dosa-dosa pengikutnya, dengan tidak mengurangi dari dosa-dosa mereka sedikit pun.
(Diriwayatkan oleh Imam Muslim)
Bagi memudahkan kefahaman akan maksud hadis-hadis di atas dan berkaitan dengan konteks kehidupan kita pada zaman ICT ini, mari kita ambil iktibar dari kisah berikut. Zack baharu tamat belajar di sebuah universiti kemudian di terima bekerja di sebuah syarikat ICT. Setiap pekerja dibekalkan dengan komputer, alamat email dan internet akses bagi memudahkan urusan kerja seharian.Zack mempunyai ramai kawan dan mereka berhubung melalui email setiap hari. Masa lapang Zack diisi dengan melayari laman web lucah. Kegemarannya ialah memuat turun (download) gambar-gambar lucah itu kemudian berkongsi dengan kawan-kawannya melalui email. Dia mempunyai “email group” dan ada 50 alamat email kawan-kawannya di dalam “emailgroup” tersebut.
Sekali menghantar email, dia akan menghantar kepada “emailgroup” tersebut.Selain daripada itu dia juga suka menghantar semula email yang diterima daripada rakan yang lain ke “emailgroup”. Di antara kandungan email itu adalah kisah-kisah yang mengaibkan seseorang seperti video klip bercium di dalam lif, kisah seluar dalam yang dijumpai di dalam periuk di restoran mamak dan seumpamanya lagi yang kebanyakannya adalah perkara-perkara yang nafsu kita seronok membacanya dan melihatnya tetapi hukumnya adalah jelas haram di sisi syariat Islam.
Pada suatu hari ketika pulang dari tempat kerja Zack terlibat dengan kemalangan jalan raya dan kembali kerahmatullah di tempat kejadian.
Di dalam Islam telah sepakat ulama’ bahawa hukum melihat gambar-gambar lucah, menyebarkan fitnah, membuka aib dan seumpamanya adalah haram serta berdosa kepada mereka yang melakukannya dan menyebarkannya.Untuk memudahkan kefahaman, katakan Zack telah mendapat satu dosa kerana menghantar gambar-gambar lucah kepada kawan-kawannya. Gambar tersebut diterima oleh 50 orang kawan-kawannya melalui email. Kesemua kawan-kawannya seronok dengan gambar tersebut dan meredai perbuatan Zack maka setiap kawannya mendapat satu dosa manakala dosa setiap kawannya itu juga diberikan kepada Zack jadilah sekarang dosa Zack 1+50 = 51.Setiap kawan-kawan Zack itu pula menghantar gambar tersebut kepada 10 orang lagi,maka sekarang dosa Zack akan bertambah lagi menjadi 1+50+500=551 dosa. Kemudian setiap sepuluh orang itu menghantar lagi kepada 10 orang yang lain, bertambahlah dosa Zack menjadi 1+50+500=5551. Begitulah seterusnya.
Zack telah meninggal dunia, email nya masih lagi tersebar, maka akan berterusanlah dia mendapat dosa selagi email itu berlegar di ruang cyber hingga hari kiamat. Begitulah iktibar yang boleh diambil daripada apa yang berlaku kepada Qabil, setiap jiwa yang mati dibunuh kerana hasad dengki manusia, maka dosa membunuh itu akan juga sampai kepada Qabil hingga hari kiamat. Bayangkanlah berapa ramaikah jiwa yang telah
kena bunuh dengan zalim sejak dari zaman nabi Adam hingga sekarang? Dan berapakah dosa yang terpaksa ditanggung oleh Qabil di akhirat kelak?
Berbalik kepada kisah Zack, katakan sebelum meninggal dunia, Zack telah sempat bertaubat, insya’Allah dosa manusia terus dengan Allah, seperti meninggalkan puasa, zakat dan solat fardu akan Allah ampunkan tetapi dosa kita sesama manusia hanya Allah akan ampunkan bila insan tersebut mengampunkan kita. Zack telah menyebarkan perkara
yang menyebabkan orang lain berdosa, bagaimanakah dia nak mintak ampun dengan semua yang menerima email tersebut? Selagi mereka semua tidak mengampunkan Zack maka selagi itulah dia akan terima dosa hingga kiamat kelak.
Inilah malapetaka yang sangat besar pada zaman ICT ini. Dengan sekali klik sahaja saham dosa akan mencurah-curah sampai kepada kita. Sebab itu setiap kali apabila kita menerima email, hendaklah berhati-hati, jika kandungan email itu adalah gambar lucah atau yang mengaibkan seseorang muslim lain atau sesuatu fitnah hendaklah segera dibuang dan jangan ada sedetik pun didalam hati untuk seronok dengan benda yang haram bagi mengelakkan kita dan pengirim dari berdosa.
Yang sebaiknya jika yang diterima itu haram, nasihatkanlah pengirim supaya bertaubat dan berhati-hati di masa-masa akan datang.
Sebaliknya jika kita menyebarkan perkara-perkara yang baik dan diredai oleh Allah SWT yang pastinya ganjaran pahala yang di terima pasti mencurah-curah selagi ia masih terus di sebarkan.
Wallahhu’alam
Sumber: tranungkite.net